Trik Mengganti Tampilan Boot Loader

Artikel terkait

Beri Komentar

RSS Feed

Beri Rating :
Senin, 22 Oktober 2007 | 11:22 WIB

Nah, jika Anda menginstal beberapa sistem operasi dengan dual boot, triple boot, atau quad boot sekalipun, Anda akan diberi pilihan sistem operasi yang akan digunakan begitu Anda menyalakan PC. Pilihan itulah yang disebut boot loader. Boot loader yang sering dijumpai pada umumnya adalah bawaan atau standar dari Microsoft.

Pilihan standar sistem operasi yang muncul di boot loader yang muncul ialah sistem operasi yang diinstal terakhir kali dengan waktu jeda standar 30 detik. Kalau dalam waktu 30 detik pengguna PC tidak memilih, sistem operasi standar akan dijalankan.

Sebetulnya Anda juga dapat mengganti aturan boot loader itu sesuai dengan keinginan Anda sendiri. Anda juga dapat menentukan waktu jeda dan sistem operasi standar yang terpilih ketika boot loader aktif. Caranya adalah sebagai berikut ini.

1. Klik [Start], lalu klik kanan pada menu [Computer].

2. Pilih [Properties].

3. Pada kolom Task, pilih menu [Advanced System Settings].

4. Di jendela System Properties, pilih tab [Advanced].

5. Tekan tombol [Settings] pada bagian Startup and recovery.

6. Pada Default perating System pilih sistem operasi apa yang akan dipilih secara otomatis pada saat boot loader tampil.

7. Time to display list of operating system adalah waktu untuk menampilkan boot loader. Anda dapat mengatur waktu tampil boot loader dari seting ini. Kolom ini menggunakan satuan detik.

8. Setelah pengaturan selesai, klik [OK].

How To: Slipstream Windows XP SP3 and Vista SP1

Slipstream Opener

There’s nothing we dislike more than firing up a fresh, new installation of an operating system only to find a slew of hotfixes, updates, and patches awaiting us through the Windows Update mechanism. Granted, we can take some small comfort from the fact that the updating process is relatively automatic—but not so when it comes to outfitting a new OS installation with all the requisite driver packages. This list can be a doozy: videocard drivers, soundcard drivers, motherboard drivers, etc.

But you can reduce the time and effort it takes to get a fresh install into tip-top shape. By creating a slipstreamed installation disc you’ll have all the patches, fixes, drivers, and options you need at the ready to be easily and automatically integrated into your next OS install—be it XP or Vista. This is especially relevant now, with new service packs available for both OSes (SP1 for Vista and SP3 for XP). If your original OS disc shipped prior to the SP release, your slipstreamed disc will give you all the newly added features. Depending on your operating system, you can make your customized installation disc using one of two handy tools, nLite or vLite. We’ll show you how.

What you Need:

  • A PC
  • 45 Minutes



Slipstream Disc" width="415" height="326">

1. Setting Up an XP Slipstream Disc

First things first: Download nLite, then point the program to the directory where your Windows files reside. Just to clarify, that’s not C:\Windows\; the program wants the location of the installation files for your OS. The easiest way to accomplish this is to put your installation CD in the drive and tell nLite to look for the files there. Once nLite finds them, it’ll ask you where you want to save the installation files that will subsequently be modified by your tweaks. Make a new folder on your hard drive for this part. The program will copy over the installation files automatically.

Hit Next to be taken to the Settings menu. If you’ve crafted a customized nLite installation in the past, the parameters of your configuration will be listed here. Load them up and press the Next button until the program prompts you to burn a disc. Done!

If you’re starting from scratch, ignore the Settings screen and click Next. You can now decide what options you want to modify to create your customized installation disc. For simplicity’s sake, we’re going with the default All option. But once you’ve played around with nLite, you might identify certain areas of your installation that you don’t want to tweak. If so, you would deselect them from this options menu so they won’t appear later.

To start loading XP Service Pack 3 into your Windows disc, click Next. After you’ve done that, go to and download the SP3 installation file. Select the executable in nLite and hit Next. Congratulations—you now have an SP3 installation disc!

Tweaking an <span class=XP Slipstream Disc" width="415" height="326">

2. Tweaking an XP Slipstream Disc

Now that SP3 is integrated, you’ll be staring at nLite’s Hotfixes and Updates screen. As the name suggests, this is where you can integrate any number of hotfixes or update packs into your installation—the same way you slapped SP3 onto your disc. Your best bet is to ignore this screen for now. Once you’re done making the slipstreamed disc and you have SP3 up and running, make a note of what fixes pop up in Windows Update and download them from Microsoft’s knowledge base. You can then integrate them into a future version of your slipstreamed disc.

The Drivers screen is a bit more important, as it allows you to integrate drivers directly into the slipstreamed disc. We wanted to pre-install the drivers for our videocard, so we grabbed the driver pack from Nvidia’s website. We then extracted the files from the archival executable to a separate folder and selected this folder as the source of the drivers in nLite. When you do this, the program gives you a list of all the drivers in the directory—in our case, a single file. We selected that, clicked OK, then clicked Next.

This takes you to the Components screen, where you can strip out the unwanted side features of the operating system. If you want a safeguard against removing critical applications, click the Compatibility tab and select the different topics that represent functionality you know you need to keep.

Otherwise, start stripping. We trimmed the fat from the applications section and nuked a ton of configurations from the keyboards menu. Your final selections are up to you, but here’s a helpful hint: If you don’t know what something does, don’t get rid of it.

<span class=Instaslling an XP Slipstream Disc" width="415" height="326">

3. Installing an XP Slipstream Disc

Next, you’re presented with the Unattended screen, where you can shorten and modify the actual installation process of Windows XP itself. A number of tabs are responsible for the different sections of the installation routine. We started off by entering our Windows product key into the appropriate section on the General tab and turning off System Restore (we live on the edge). We then selected the Users tab and added all the different XP accounts we typically have on our machine, making sure to assign each to the appropriate local group.

We added our naming and workgroup details under the Owner and Network ID tab, leaving the Domain name field blank. We then made sure to set the correct options for our Automatic Updates and upped our display resolution to something a bit higher than Windows’s default—remember, since we’ve slipstreamed our videocard drivers, we should have no problem matching our monitor’s native resolution. Hit Next!

We didn’t change any of the settings on the following Options screen. It’s for editing system options that we’d much prefer to keep as-is at this point. Once you click Next, you’re presented with the final Tweaks menu. These are registry edits that control operating system-level functionality, the kinds of things you typically play with immediately after installing Windows.

We used this screen to delete unwanted desktop icons and adjust our Windows Explorer options (showing all file extensions, for example) to reflect our personal tastes.

We’re not going to run through all the options—that would take several more pages. Pick what suits you and hit Next; nLite will make the changes you’ve specified. After hitting Next one final time, nLite will present you with the option to create an image of your installation or burn it to rewriteable media directly. Make sure you hit the Make ISO or Burn button to do so—don’t just hit Next!


Setting up a Vista Slipstream Disc

1. Setting Up a Vista Slipstream Disc

Creating a Vista slipstream disc is much like creating one for XP. Download and fire up vLite, place your Vista disc in your optical drive, and select it as the source of your installation files. Once vLite has copied the files to a new location on your hard drive, click Next. The following screen lets you pick what you want to modify on the disc. We want to merge SP1 into the installation files, so click that option. But note that you have to do this before you run any tweaks or secondary modifications—this procedural matter is important enough that the program actually grays out any other customization options.

Click Next and you’ll be prompted to select the location of the SP1 executable (you can download it at Once you’ve done that, the program will automatically integrate the update into the Vista installation files. After 60 to 90 minutes of activity, you’ll have a slipstreamed Vista SP1 disc. And now you can begin to tweak it!

Click the Tasks tab and select all five boxes of optional tweaking pages, then click Next. The following Integration page is just like the one we described for nLite: You use the Hotfixes tab to add in any supplemental patches you’ve downloaded, the Drivers tab to include the latest drivers for your peripherals, and the new Language Pack page to—you guessed it—add additional language packs to the slipstreamed disc. Whatever you choose to do, you have to click the “enable” box before you start—the Insert option will be grayed out until you do so. When you’re done, hit Next.

Tweaking and Burning a Vista Slipstream Disc

2. Tweaking and Burning a Vista Slipstream Disc

In the Components window, you’re able to set the options you know you’ll be running in Vista, just so you don’t accidentally remove them with your component tweaking. Other than that, this process is exactly the same as it was for nLite. Go through the list of options and click those you’re sure you want to remove from the installation disc: Perhaps you don’t need Accessibility options, hate Vista’s built-in games, or want to nuke all the operating system’s multimedia functionality and install your own programs later. Once you’ve made your modifications, click Next.

The following Tweaks page gives you the chance to modify some of Vista’s more annoying features before you install the OS. The first thing we did was flip off the relentlessly nagging UAC option. We also adjusted our power scheme to high performance and tweaked our Explorer settings to our liking. We ended up ignoring the Services section, as there was nothing we felt needed editing—or rather, nothing we felt comfortable turning on or off. Tweak away and hit Next—you’re almost done!

Since we’re only testing a Vista slipstream disc, we opted to skip entering our product key on the Unattended Setup options page. But we did choose to accept the EULA and we made edits to the various name and network location options. And that’s it! Click Accept and select the imaging technique you want to use. The Rebuild One option saves you a ton of space, but you only get the tweaked operating system you selected in the beginning of the process. Rebuild All places all Vista versions on the disc, even the ones you haven’t tweaked the options for.

Make your choice: Burn or create an image of your slipstreamed disc, and you’re good to go!

Membuat CD OS + SATA menggunakan nLite

Author: Administrator
20 November 2007


Artikel ini untuk menjawab pertanyaan bagaimana cara menginstall Notebook Acer Aspire 4310/4720. Sebenarnya cara membuatnya sudah saya tampilkan di . Untuk lebih detailnya, baik akan saya uraikan satu-persatu.

Pertama-tama siapkan sistem operasi Windows Xp, download nLite 1.41 + NET Framework 2.0 dan download sata driver.

Bagi yang kesulitan mencari SATA RAID silahkan download disini..!!!

Bagi yang ingin mendownload CD yang sudah jadi silahkan klik disini…!!!!

Cara membuat CD OS + SATA

  1. Setelah program nLite berhasil di download, lakukan proses instalasi. Jika berhasil silahkan klik icon nlite. Tekan tombol lanjut.
  2. Masukkan CD OS Windows Xp, cari lokasi CD OS Windows Xp dengan menekan browse. Tekan tombol lanjut.
  3. Import file-file hasil extract sata.Tekan lanjut.
  4. Untuk membuat bootable iso, pilih Driver dan Bootable ISO. Tekan Lanjut.
  5. Tekan lanjut, jikan ingin menyisipkan tekks silahkan klik sisipkan. Tekan tombol lanjut.
  6. Pilih Yes untuk memulai proses penerapan instalasi.
    proses instalasi

    proses instalasi selesai. Tekan tombol lanjut.
  7. Klik tombol Buat ISO untuk membuat proses ISO.

    isikan nama file iso dan tempat untuk menyimpan iso. Tekan tombol save.

    proses membuat ISO
  8. Proses pembuatan CD OS + Sata menggunakan nLite selesai.
  9. Burn file iso yang telah dibuat menggunakan program pembakar (Nero atau yang lainnya)

Untuk proses menginstall jangan lupa merubah booting first cd rom di bios. :D

Melihat Perbedaan Linux dan Windows

Ada banyak persamaan dan ada pula banyak perbedaan antara Linux dan Windows. Mari kita lihat beberapa perbedaan yang ada di Linux dan Windows.

User Interface
Di Windows, Anda tidak banyak memiliki pilihan user interface. Sebagai misal, di Windows 95/98 Anda hanya mengenal user interface bawaan Windows 95/98. Anda sedikit lebih beruntung jika menggunakan Windows XP, karena Anda bisa berpindah dari interface milik Windows XP ke Windows 98 yang lebih ringan.

Di Linux, Anda bisa menemukan banyak macam user interface. Dan biasanya pilihan user interface ini dapat Anda sesuaikan dengan spesifikasi komputer atau lingkungan kerja Anda. Sebagai misal, pada komputer yang lambat Anda bisa menggunakan user interface yang ringan, seperti XFCE atau Fluxbox.

Atau jika Anda menyukai gaya Mac, Anda bisa memilih desktop model GNOME atau menggunakan utility Docker. Dan jika Anda terbiasa di Windows dan memiliki komputer yang cukup cepat, Anda bisa memilih desktop KDE.

Dengan KDE, Anda masih bisa memilih untuk menggunakan gaya Windows XP ataupun Windows Vista. Pilihan dan variasinya sangat banyak di Linux, Anda bisa mengatur sesuai dengan favorit Anda.

Sekuriti dan Virus
Salah satu masalah utama di Windows yang paling sering Anda temukan adalah virus dan spyware. Dari tahun ke tahun permasalahan ini bukan semakin mengecil tetapi malah semakin membesar. Ini semua terjadi karena banyak lubang keamanan di Windows yang bisa dieksploitasi oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab.

Linux diturunkan dari sistem operasi Unix yang memiliki tingkat sekuriti lebih kuat. Itu sebabnya tidak ada banyak virus di Linux dan kalaupun ada tidak bisa berkembang biak dengan pesat dan biasanya tidak mampu membawa kerusakan yang besar.

Sekalipun tidak sepenting di Windows, Anda tetap bisa menemukan program-program anti virus di Linux, seperti ClamAV dan F-Prot. PCLinux telah menyediakan anti virus ClamAV yang bisa ditemukan pada menu Start > Applications > FileTools > KlamAV.

Spyware adalah suatu masalah yang cukup umum di dunia Windows. Biasanya program spyware mengamati, mengumpulkan dan mengirimkan data Anda ke suatu server. Untuk hal yang lebih positif, program ini biasanya dipergunakan untuk keperluan marketing.
Sayangnya, ada juga yang berniat buruk yaitu dengan mencuri identitas, kartu kredit, dan tindakan negatif lainnya.

Tidak banyak program spyware yang menginfeksi Linux mengingat cara kerja Linux yang lebih susah untuk ditembus. PCLinux telah menyediakan pre-instal Firewall untuk melindungi sistem Anda dan bisa diaktifkan melalui PCLinux Control Panel.

Instalasi dan Kelengkapan Program
Windows adalah sistem operasi, itu sebabnya Windows tidak menyediakan banyak program setelah diinstal. Kalaupun ada mungkin Anda hanya akan menemukan Internet Explorer, Media Player, Notepad, dan beberapa program kecil lainnya.

Ini sangat berbeda dengan Linux. Sekalipun Linux juga suatu sistem operasi, tetapi Linux disertai dengan banyak program didalamnya. Setelah diinstal, Anda akan menemui banyak program dari hampir semua kategori program. Sebut saja kategori Office Suite, Multimedia (Sound, Video, Graphics), Internet (Browser, Email, Chat, Downloader, Messenger, Torrent, News), 3D, Games, Utility, dll.

Dengan waktu instalasi yang hampir sama, Anda bukan hanya mendapatkan suatu sistem operasi tetapi juga semua program yang diperlukan untuk kegiatan sehari-hari di Linux.

Konfigurasi Sistem
Anda mungkin sering mendengar di Linux Anda perlu menyunting file secara manual melalui command line. Sebagian berita ini benar, tetapi dengan PCLINUX Control Center konfigurasi sistem bisa Anda lakukan semudah point n click. PCLINUX memiliki deteksi perangkat keras yang baik sehingga hampir semuanya berjalan secara otomatis. Dan hampir semua program di PCLINUX disertai dengan konfigurasi yang sudah siap pakai. Sebagai contoh, browser Internet telah disertai dengan sejumlah plug-ins. Tidak perlu men-download dan menginstal plug-ins flash ataupun yang lainnya.

Hardware Support
Anda sering mendengar suatu hardware tidak bekerja di Linux. Hal ini terjadi karena pembuat hardware tidak menyediakan driver versi Linux. Untungnya, belakangan ini cukup banyak vendor yang sudah memberikan dukungan driver Linux. Dan pengenalan Linux akan hardware semakin lama semakin meningkat sehingga mulai jarang terdengar permasalahan hardware di Linux.

Menangani Crash
Linux secara umum terlihat sebagai sistem operasi yang stabil. Dan jika Anda membandingkan Linux dengan Windows 95/98/ME, Linux jauh lebih stabil. Windows XP – jika Anda mengikuti petunjuk sistemnya dengan baik – akan cukup stabil.

Dan seperti halnya dengan Windows, suatu saat Anda juga akan menemui masalah di Linux. Sekalipun jarang, tetapi program yang crash atau hang bisa saja terjadi. Ini adalah suatu fakta dari kehidupan di dunia komputer.

Sekalipun demikian ada beberapa perbedaan di Windows dan Linux. Unix dan Linux mempunyai sifat multi-user. Linux menjalankan aplikasi secara berbeda dengan Windows. Ketika suatu aplikasi terkunci, Anda dapat mematikannya dengan mudah. Cukup menekan kombinasi tombol Ctrl + Esc, dan Anda dapat memilih aplikasi (atau proses) mana yang bermasalah.

Dan jika sistem grafis yang terkunci, Anda bisa berpindah ke command-prompt (dengan menekan Ctrl+Alt+F1) dan membunuh proses software secara manual. Anda juga mempunyai pilihan untuk merestart desktop saja dengan menekan Ctrl+Alt+Backspace. Ini berarti Anda tidak harus melakukan reboot sekalipun sistem Linux sedang mengalami masalah.

Partisi Harddisk
Linux tidak mengenal penamaan drive C: untuk suatu partisi. Semua drive disatukan dalam suatu sistem penyimpanan yang besar. Folder /mnt merupakan tempat untuk Anda mengakses semua media yang ada di komputer, baik partisi lain, CD-ROM, Floppy, ataupun FlashDisk.

Belakangan KDE telah memperudah akses ke media dengan menyediakan sistem Storage Media yang dapat diakses melalui My Computer ataupun file manager Konqueror.

Penamaan File
Linux menggunakan “/” untuk memisahkan folder dan bukannya “\” yang biasa digunakan DOS/Windows. Linux bersifat case-sensitive, ini berarti file “Hello.txt” berbeda dengan file “hello.txt”. Linux juga tidak terlalu memperhatikan ekstensi file. Jika Anda mengubah nama file “Hello.txt” menjadi “Hello”, Linux masih tetap mengetahui bahwa file ini adalah suatu teks. Dan ketika Anda mengklik file “Hello”, Linux secara otomatis tetap akan membuka program editor teks.

Kemudahan dan Keamanan
Anda mungkin sudah mengetahui, bahwa sebagai user biasa (bukan Root) Anda tidak bisa menulis file di sembarang folder. User biasa hanya memiliki akses tulis di folder home mereka. Sebagai user biasa, Anda tidak akan bisa mengubah bagian penting dari sistem Linux. Ini memang terkesan terlalu membatasi dan merepotkan, tetapi cara ini jauh lebih aman, karena hanya orang tertentu yang mempunyai akses Root saja yang bisa menyentuh sistem. Bahkan viruspun tidak bisa dengan mudah menyentuh sistem Linux. Itu sebabnya Anda tidak banyak mendengar adanya virus di Linux.

Itu sebabnya di Linux, Anda tidak disarankan menggunakan user Root untuk keperluan sehari-hari. Buatlah minimal 1 user untuk setiap komputer dan hanya pergunakan Root untuk keperluan administrasi sistem.

Hal ini berbeda jauh dengan Windows yang sangat rentan dengan virus. Ini terjadi karena user biasa di Windows juga sekaligus mempunyai hak sebagai administrator. Kebanyakan pemakai Windows tidak mengetahui hal ini, sehingga sistem mereka sangat rentan dengan serangan virus. Windows Vista sekarang telah mengadopsi sistem sekuriti Linux ini.

Di Linux Anda tidak akan menemukan program untuk men-defrag harddisk. Anda tidak perlu melakukan defragment di harddisk Linux! Sistem file Linux yang menangani ini secara otomatis. Namun jika harddisk Anda sudah terisi sampai 99% Anda akan mendapatkan masalah kecepatan. Pastikan Anda memiliki cukup ruang supaya Linux menangani sistemnya dan Anda tidak akan pernah mendapatkan masalah deframentasi.

Sistem File
Windows mempunyai dua sistem file. FAT (dari DOS dan Windows 9x) dan NTFS (dari Windows NT/2000/XP). Anda bisa membaca dan bahkan menyimpan file di sistem FAT dan NTFS milik Windows. Hal ini tidak berlaku sebaliknya, Windows tidak akan bisa membaca atau menyimpan file di sistem Linux.

Seperti halnya Windows, Linux memiliki beberapa macam file sistem, diantaranya ReiserFS atau Ext3. Sistem ini dalam beberapa hal lebih bagus dari FAT atau NTFS milik Windows karena mengimplementasikan suatu tehnik yang disebut journaling. Jurnal ini menyimpan catatan tentang sistem file. Saat sistem Linux crash, kegiatan jurnal akan diselesaikan setelah proses reboot dan semua file di harddisk akan tetap berjalan lancar.

Merakit dan Menginstall Komputer

Merakit komputer merupakan sesuatu yang menyenangkan bagi yang suka dengan perakitan komputer. Sebelum mulai merakit komputer, maka persiapkan dulu komponen-komponennya, seperti casing (termasuk catu daya), motherboard, processor, heatsink dan kipasnya, memory, kartu grafis (VGA/AGP), harddisk, CDROM/DVDROM, floppy disk drive, monitor, speaker, keyboard dan mouse. Selain komponen di atas, persiapkan juga CD driver dan CD sistem operasi serta software yang diperlukan. Persiapkan pula berbagai alat tangan seperti obeng, tang dan pinset. Langkah-langkah untuk merakit PC secara umum adalah seperti berikut ini.

1. Menyiapkan dan Mengamati Motherboard.

a. Siapkan Motherboardnya dan amati bagian-bagiannya dengan seksama.

Apabila perlu tulislah posisi komponen yang ada padanya agar lebih paham.

Gambar 1. Motherboard Gigabyte GA-8S661FXM-775

b. Seteleh itu buka pengunci socket processor.

Gambar 2. Socket processor yang terbuka

2. Ambil Processor.

a. Perhatikan bahwa processor mempunyai tanda pada salah satu sudutnya,

dalam hal ini biasanya ditandai dengan lekukan, lubang atau anak panah.

Gambar 3.a

Gambar 3.b

Gambar 3.a Processor tampak dari atas

Gambar 3.b Processor tampak dari bawah

b. Cocokan tanda tersebut dengan tanda yang ada pada socket processor.

c. Jika saudara melakukan hal tersebut di atas dengan tepat, maka processor

akan dapat dimasukkan ke socketnya dengan baik dan benar.

d. Kunci kembali socket tersebut, dengan cara menekan tuas kebawah dan

mengaitkan pada pengunci yang ada.

Gambar 4. Processor tampak dari atas setelah dikunci

3. Memasang Heatsink dan Kipas Pendingin.

a. Heatsink dan kipas angin biasanya sudah dirangkai menjadi satu, sehingga kita

hanya tinggal memasangnya dan untuk memasangnya sangatlah mudah.

b. Sebelum memasang, perhatikan posisi kabel daya untuk kipas dengan lokasi

connector dayanya. Cari jarak terpendek agar kabel daya itu tidak

bersinggungan dengan kipas.

Gambar 5. Hasil pemasangan pendingin dan kipas processor

c. Dalam contoh heatsink Pentium 4 kali ini bentuk pendinginnya adalah bulat dan

terdapat 4 buah pengunci pada 4 titik disekeliling pendingin.

d. Pasanglah heatsink tersebut dengan cara meletakkannya tepat di atas

processor dan sesuikan dudukan pendingin pada motherboard yang ada.

e. Kunci 4 titik pada pendingin tersebut dengan cara tekan dan putar searah

dengan jarum jam menggunakan obeng plus (+).

4. Memasang Memory

a. Untuk memasang memory, maka bukalah pengunci slot memory di kedua

sisinya pada motherboard.

b. Perhatihkan bahwa setiap keping memori memiliki celah pada sisi bawahnya.

Pada praktek kali ini kita menggunakan double data rate random access

memory (DDRAM). Ada jenis RAM yang lain, tetapi saat ini susah ditemukan

di pasaran dalam keadaan baru yang disebut dengan syncronous dynamic

random access memory (SDRAM).

c. Cocokkan celah ini dengan slot memori. Jika saudara memaksakan

memasang memory dengan arah yang salah, maka dapat merusakkan

memory atau bahkan motherboardnya.

Gambar 6. Pemasangan DDRAM

d. Tekan keping memori pada kedua sisinya sehingga terdengar bunyi “klik”, dan

penguncinya akan menutup dengan sendirinya.

Gambar 7. Hasil akhir pemasangan DDRAM

5. Menyiapkan Casing.

a. Siapkan casing yang akan digunakan.

b. Letakkan di atas meja atau tempat lain yang dianggap aman.

c. Lepas sekrup yang ada pada bagian belakang, kemudian buka panel

sampingnya dengan hati-hati, seperti pada gambar berikut ini.

Gambar 8. Membuka casing

d. Cocokkan posisi motherboard dengan dudukan yang ada pada casing.

e. Pastikan kaki-kaki tersebut akan mendukung motherboard saudara di bagian

yang membutuhkan tekanan kuat, seperti socket processor atau slot memory.

Jangan lupa setiap dudukan motherboard yang ada lubang bautnya harus

dikasih sekrup/baut, agar kedudukannya kuat (tidak goyah).

6. Memasang Motherboard.

a. Siapkan sekrup-sekrup yang digunakan dan obeng, kemudian pasang

motherboard saudara dengan benar pada dudukan yang tersedia.

Gambar 9. Memasang motherboard pada casing

b. Kuatkan (putar searah dengan jarum jam) semua sekrup yang digunakan untuk

motherboard tersebut dengan baik dan benar.

7. Menyiapkan Harddisk

a. Ambil harddisk saudara, dan perhatikan bagian jumpernya. Pada jumper akan

terdapat pilihan Master, Slave atau Cable Select. Informasi ini dapat ditemukan

pada permukaan harddisk.

b. Pasang jumper pada posisi sesuai dengan yang diinginkan. Jika perlu siapkan

pinset untuk mencabut dan memasang jumper pada harddisk.

8. Memasang Harddisk ke Casing.

a. Beberapa casing manggunakan sistem bracket yang dapat dilepas untuk

memudahkan dalam pemasangan harddisk dan floppy drive.
Gambar 10. Memasang harddisk pada casing

b. Pilihlah sekrup yang sesuai, jangan sampai terlalu besar atau terlalu panjang,

kemudian pasang sekrup tersebut pada dudukan harddisk dengan baik dan


9. Menghubungkan Harddisk ke Motherboard.

a. Perhatikan bahwa terdapat dua tipe kabel data IDE, yaitu 40-wire dan 34-wire.

Kabel 40-wire digunakan untuk harddisk, dan kabel 34-wire digunakan untuk

flopy disk drive (FDD).

b. Pemasangan kabel data ini tidak boleh terbalik. Pada salah satu sisi biasanya

terdapat kabel dengan warna merah yang menandakan pin nomor 1.

Gambar 11. Memasang kabel IDE pada harddisk

c. Posisi ini juga ditandai di harddisk. Normalnya posisi pin 1 pada harddisk

(kabel warna merah) berada tepat di sebelah connector daya (warna merah


10. Memasang Floppy Disk Drive (FDD).

a. Memasang Floppy drive, hampir sama dengan memasang harddisk, kecuali

untuk beberapa model casing yang memisahkan tempat floppy dan harddisk.

b. Beberapa tipe casing, kemungkinan perlu untuk membuka panel depannya

terlebih dahulu sebelum memasang floppy disk drive.

11. Menyiapkan CD / DVD Drive.

a. Seperti halnya harddisk, CD / DVD drive juga menggunakan jumper untuk

posisi Master dan Slave. Atur jumper tesebut pada posisi yang diinginkan.

b. Apabila hanya terdapat sebuah harddisk, maka jumper berada pada posisi


c. Seandainya terdapat 2 buah harddisk pada satu computer dan keduanya

diaktifkan, maka 1 harddisk dijadikan Master dan harddisk satunya harus

diatur pada posisi Slave.

12. Memasang CD / DVD drive.

a. Untuk memasang CD / DVD drive biasanya kita perlu melepas panel depan

casing terlebih dahulu, atau tergantung juga jenis dan model casing yang


b. Membuka penutup drive yang ada pada panel depan.

c. Pasanglah CD/DVD drive dengan benar, kemudian tutup kembali panel

depan (jika menggunakan panel depan).

13. Menghubungkan CD / DVD drive ke Motherboard.

a. Pemasangan kabel data IDE dari CD/DVD ke motherboard sama dengan

pemasangan harddisk.

b. Pasang connector CD / DVD, dan ujung satunya lagi ke motherboard, pada

connector yang bertuliskan CD.

c. Jangan lupa untuk selalu merapikan kabel-kabel tersebut agar tidak saling

terkait dan “semrawut”. Atur lintasan dan jalur kabel dengan rapi, jika perlu

ikatlah agar lebih rapi dan enak dipandang mata.

14. Menghubungkan Kabel Connector pada Motherboard.

a. Sekarang kita perlu menyambung kabel-kabel dari casing ke motherboard.

b. Kabel ini terdiri dari switch daya, indikator harddisk, indikator daya, tombol

reset dan speaker, seperti tampak pada gambar berikut ini.

Gambar 12. Memasang connector ke motherboard

c. Untuk casing yang menyediakan panel depan, misalnya universal serial bus

(USB), maka kabel-kabelnya juga harus dihubungkan ke motherboard agar

dapat berfungsi dengan normal.

15. Menghubungkan Kabel Daya.

a. Setelah semua terpasang, maka langkah selanjutnya adalah menghubungkan

kabel daya dari catu daya ke motherboard, harddisk, FDD dan CDROM.

b. Untuk motherboard Pentium 4, biasanya paling tidak ada 2 connector daya

yang harus dipasang, seperti gambar berikut ini

Gambar 13. Memasang kabel daya 1 ke motherboard

Gambar 14. Memasang kabel daya 2 ke motherboard

c. Kemudian sambungkan juga kabel-kabel daya ke hardisk, floppy, dan CD/

DVD. Jika casing saudara menggunakan kipas pendingin, maka hubungkan

ke catu daya atau ke motherboard, sesuai dengan connector yang dimiliki.

Gambar 15. Memasang kabel daya harddisk

16. Siapkan Komponen-Komponen Bagian Luar.

a. Jika komponen bagian dalam sudah beres, maka sekarang giliran

komponenkomponen bagian luar, seperti monitor, keyboard, mouse dan


Gambar 16. Socket komponen bagian luar casing

b. Untuk komponen-komponen ini, kita tinggal menyambungkan kabel-kabelnya

saja pada terminal yang telah ditentukan, misalnya keyboard, mouse,

speaker dan lain-lainnya.

c. Jangan lupa untuk kabel-kabel daya, baik untuk bagian casing maupun


17. Memeriksa Catu Daya.

a. Periksalah dengan seksama untuk catu daya yang digunakan. Tegangan

normalnya adalah 220 – 230 Volt. Apabila disediakan switch, maka pindahkan

switch ke sumber tegangan yang sesuai.

Gambar 17. Connector power supply

b. Beberapa power supply dilengkapi dengan pemindahan tegangan (switch)

antara 110 atau 220 Volt.

18. PC Saudara Sudah Siap.

a. Sekarang PC saudara sudah benar-benar siap, dan bisa di ON kan power

Supplynya. Jangan lupa sebelum mengONkan Power Supply tersebut untuk

selalu “berdo’a” terlebih dahulu.

b. Kalau belum mau ON periksa sekali lagi pengkabelan daya (sumber

tegangan) yang digunakan untuk mensupply perangkat computer tersebut.

19. Menginstall Operating Sistem dan Software-Software yang Diinginkan.

a. Setelah semua dirakit dengan benar, sekarang adalah tahap menginstall

sistem operasi yang digunakan dan juga software-software yang diinginkan.

Untuk sistem operasi Windows misalnya saudara dapat memakai Windows

98, Windows 2000 Professional, Windows XP, Vista atau mungkin Linux.

b. Install pula software aplikasi lainnya sesuai dengan kebutuhan, seperti

Microsoft Office 2003, Microsoft Office 2007, Open Office, Star Office,

Acrobat Reader dan software aplikasi lainnya sesuai dengan kebutuhan.

c. Berusahalah untuk menggunakan Software yang resmi (ada licensenya),

kecuali kalau memang software tersebut open source.

d. Beberap contoh software yang open source, misalnya knoppix, OpenOffice,

StarOffice dan lain sebagainya.

Tips merawat PC

Dalam kesempatan ini saya akan membagi sedikit pengalamsaya dalam merawat PC ( Personal Computer), dan caranya adalah seperti berikut teman-teman:

  1. Pada saat merakit komputer kita harus Merapikan kabel-kabel yang ada di dalam PC tersebut, etah itu kabel power, atau semua kabel swit yang ada dalam PC kamu ( kalau bisa kabel Switnya di klabang biar tambah rapi OK )
  2. Bersihkan PC setiap 2 minggu sekali kalu lagi malas maksimal 2 bulan karena secara tidak langsung debu di dalam PC akan mempengaruhi kinerja pendingin yang ada di dalam PC entah pendingin prosesor ataupun pendingin hardisk dan VGA.
  3. Jangan sekali kali melepas cassing pendingin Prosesor apabila kita belum berpengalamn karena akan vatal jadinya apabila kita tidak bisa mengembalikanya seperti semula.
  4. Jangan sekali kali mengoncang hardisk terlalu keras karena hardisk akan rusak.
  5. Junakan stavol yang menggunakan motor karena dia lebih stabil dalam urusan menstabilkan tegangan.
  6. Apabila listrik di rumah teman-tman sering mati saya sarankan menggunakan UPS untuk menjaga PC dari pemanamn listrik, apabila PC sering di matikan tanpa di Trun Off akan mudah rusak pada Hardwenya dan kerusakan yang paling sering di alami saat pemadaman lampu adalah Hardisnya dan kalau parah bisa-bisa Motherbot dan Prosesornya akan rusak juga.
Itulah sedikit Tips dan Trik dari saya dalam menjaga PC anda dalam keadaan prima. semoga ini dapat bermanfaat buat teman-teman semua.

Agar Dokumen Tak Hilang

Selasa, 22 April 2008 | 13:09 WIB

Ada beberapa tips agar dokumen tidak hilang. Tidak perlu hal-hal yang kelewat teknis. Cukup ubah kebiasaan berkomputer saja.

Di Windows, ada folder bernama “My Documents”. Folder itu sudah dari sananya ada di Windows, seolah Microsoft membuatkan sebuah tempat bagi pengguna Windows untuk menyimpan dokumen-dokumen.

Standarnya, folder itu berada di dalam satu drive dengan sistem operasi—bukan sesuatu yang aman. Kenapa enggak aman? Karena ketika sistem operasi terganggu, bisa jadi dokumen-dokumen yang ada di folder itu juga turut terganggu, bahkan tidak bisa diakses sama sekali.

Kalau dokumen sudah tidak bisa diakses kembali, orang bisa panik, kemudian mengangkat telepon, menghubungi PCplus, bertanya bagaimana memperoleh dokumen itu kembali. Ya, itulah pertanyaan yang beberapa hari terakhir ini PCplus terima melalui telepon.

Makanya, kali ini PCplus berikan tutorial untuk mencegah hilangnya data. Tujuannya biar seperti kata pepatah “sedia paying sebelum hujan”. Tapi, tutorial ini tidak menjamin data seratus persen aman. Mengutip kata pelawak Asmuni (almarhum), “Tidak ada hil yang mustahal.”

Tapi, paling tidak, memperkecil risiko kehilangan data. Ayo deh, mulai dengan tips nomor satu.

Jangan Simpan Data di Drive Sistem Operasi

Masalah ini sudah disinggung sedikit di awal “cerita” tadi. Di mana posisi sistem operasi? Biasanya di C, bukan? Bisa juga di D, kalau komputer punya dua sistem operasi. Pokoknya, mau di mana pun sistem operasi, jangan simpan data di situ.

Ada saja masalah yang bisa menyerang sistem operasi, seperti virus dan file yang korup. Kadang-kadang (atau seringkali ya?) solusi yang tepat untuk menyelesaikan masalah itu adalah dengan menginstal ulang sistem operasi.

Solusinya, kalau punya dua hard disk, simpan data di hard disk yang berbeda dengan hard disk yang berisi sistem operasi. Kalau cuma punya satu hard disk, buatlah sebuah partisi khusus untuk menyimpan data.

Kalau masih merasa takut di hard disk biasa, belilah hard disk eksternal. Nah, pada beberapa hard disk eksternal, ada fitur untuk back-up data. Fitur itu berupa peranti lunak yang secara otomatis akan melakukan back-up terhadap data yang sudah ditentukan dan pada lokasi yang sudah ditentukan pula.

Jadwalkan Back-up

Penentuan lokasi penyimpanan yang berbeda dengan sistem operasi baru satu cara. Tapi ingat, hard disk pun bisa rusak. Makanya, selain disimpan di hard disk, simpan data di tempat lain, misalnya di keeping DVD. Tapi, keping DVD bisa tergores, jadi isinya tidak bisa dibaca?

Kalau satu back-up kurang, buat beberapa. Kalau keping-keping DVD dirasa tidak cukup, cari saja situs web penyimpanan online. Banyak kok situs web yang melayani penyimpanan data online, mulai dari yang gratis sampai yang mahal.

Salah satu situs web yang punya layanan penyimpanan gratis adalah IDrive ( Situs web ini menyediakan ruang sebesar 2GB. IDrive juga menyediakan peranti lunak untuk mempermudah transfer file. Biar lebih jelas, kapan-kapan PCplus bahas situs web ini deh.

Hati-Hati Menyalin File Baru

Punya file yang mau disalin, misalnya dari USB flash disk (UFD) ke hard disk? Hati-hati. Bukan cuma virus yang perlu diperhatikan (kalau masalah virus sih pasti sudah jadi perhatian), tapi juga nama file.

Jangan sampai, file yang disalin dari UFD, juga media lain, “menimpa” file yang sudah ada di hard disk. Lain halnya kalau itu memang sudah disengaja. Tapi, kalau tidak disengaja, bisa menyebabkan file lain hilang.

Misalnya, ada file “rencana.doc” yang berisi rencana pembelian PC disalin dari UFD ke folder D:-Dokumen di hard disk. Padahal, di tempat itu sudah ada file bernama yang sama tapi isinya rencana pembelian sayur. Lah, kalau saja file dari UFD menimpa file di hard disk, berarti hilanglah rencana pembelian sayur. (Alex Pangestu )

Pindahkan “My Documents”

Folder “My Documents” semestinya dipakai untuk menyimpan dokumen. Tapi, malah ada tips agar tidak menyimpan dokumen di situ. Pasalnya, folder itu terletak pada drive yang sama dengan drive sistem operasi. Risikonya tinggi menyimpan file di drive sistem operasi. Ketika sistem operasi bermasalah dan harus diinstal ulang, file bisa hilang.

Salah satu solusi adalah dengan menyimpan file di drive lain. Mubazir dong “My Documents”nya? Yah, begitulah. Tapi, sebetulnya kita bisa merujuk folder lain sebagai folder “My Documents”. Nanti, posisi folder itu tetap sama di Windows Explorer. Tapi sebetulnya, folder itu berada di drive yang lain. Caranya begini.

1. Buka Windows Explorer.

2. Klik kanan pada [My Documents] terus klik [Properties].

3. Klik [Move…].

4. Ketika muncul jendela untuk melakukan browse, cari folder yang berisi dokumen-dokumen.

5. Klik [OK].

6. Tutup jendela Properties.

7. Selesai.